-->

Sabtu, 30 April 2016

SISWA TK PKK WATUGAJAH RAYAKAN HARI KARTINI



Meski secara sederhana anak-anak TK PKK WATUGAJAH ikut merayakan hari lahirnya RA Kartini. Berbagi kegiatan dilaksanakan guru bersama para siswanya. Kegiatan tersebut meliputi Upacara bendera, dan berbagai lomba seperti : keserasian penggunaan busana tradisional, pertukaran kado silang, permainan tradisional, dan kegiatan diakhiri dengan karnaval keliling untuk mengenal daerah - daerah di wilyah Watugajah dan sekitarnya.

Raden Ajeng Kartini Djojo Adhiningrat adalah nama lengkap beliau. Ia dilahirkan pada tanggal 21 April 1879 di Mayong, Jepara, Jawa Tengah. Ayahnya yang bernama Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat merupakan seorang bupati Jepara. Kartini adalah keturunan ningrat. Hal ini bisa dilihat dari silsilah keluarganya. Kartini adalah putri dari istri pertama, tetapi bukan istri utama. Ibunya bernama M.A. Ngasirah, putri dari NyaiHaji Siti Aminah dan Kyai Haji Madirono, seorang guru agama di Telukawur, Jepara. Dari sisi ayahnya, silsilah Kartini dapat dilacak hingga Hamengkubuwana VI. Garis keturunan Bupati Sosroningrat bahkan dapat ditilik kembali ke istana Kerajaan Majapahit. Semenjak Pangeran Dangirin menjadi bupati Surabaya pada abad ke-18, nenek moyang Sosroningrat mengisi banyak posisi penting di Pangreh Praja. Ayah Kartini pada mulanya adalah seorang wedana di Mayong. Peraturan kolonial waktu itu mengharuskan seorang bupati beristerikan seorang bangsawan. Karena M.A. Ngasirah bukanlah bangsawan tinggi, maka ayahnya menikah lagi dengan Raden Adjeng Woerjan (Moerjam), keturunan langsung Raja Madura. Setelah perkawinan itu, maka ayah Kartini diangkat menjadi bupati di Jepara menggantikan kedudukan ayah kandung R.A. Woerjan, R.A.A. Tjitrowikromo. https://id.wikipedia.org/wiki/Kartini

Tidak ada komentar:

Posting Komentar